Akhirnya, Deutsche Botschaft Jakarta!!!

Nasib seorang yang moody maksimal itu serba dilematis. Sebenarnya pengen cerita dari lama sejak proses ini berlangsung, tapi cuma bisa sampe bab niat. Terus ditunda. Nah, sekarang mau dikerjakan jadinya terasa (agak) basi. Baiklah, daripada keduluan badai hujan di musim kemarau yang memporak-porandakan rasa dan suasana. . .

Rabu kemarin saya baru saja urus visa, 17 Juli 2013. Ah, cita-cita bisa berdiri di loket residen permit udah dari setahun. Kenapa setahun? Soalnya, saya udah siap sertifikat dari Goethe Institut level A1 itu Juni 2012, syarat penting buat bisa tinggal di Jerman as an Au Pair. Lama, ya? Ya iya!!! :p

Vertrag (kontrak) dan Einladung (undangan) selesai diproses selama seminggu. Karena saya dipertemukan dengan orangtua asuh via agen, bukan mandiri, jadi urusannya agak lama. Orangtua asuh saya bilang, katanya ia dan agen sempat bertemu untuk mengurus dokumen yang mereka butuhkan untuk saya dan akan segera dikirim ke Indonesia. Nah, karena proses di Jerman mulai berlangsung, maka saya harus menjadwalkan pengajuan visa ke kedubes Jerman. Saya kira yang beginian ini bisa datang kapan pun saya mau, tinggal bikin janji saja, beres. Ternyata salah besar!!!

Ternyataaaaaaaaaa harus rebutan dihttps://service2.diplo.de/rktermin/extern/appointment_showMonth.do?locationCode=jaka&realmId=186&categoryId=310&dateStr=23.09.2013

German Embassy

Dan, perjuangan dapet tanggal 17 Juli itu satu dari sekian proses yang mengharukan, penuh drama. Coba cek sekarang, ‘All appointments for this day are taken’ sampai 04.09.2013—entah jika sudah berubah, lebih lama lagi. Saran saya, kalo butuh segera tapi kebagian appointment-nya masih lama, reload aja terus laman dari bulan yang diinginkan. Saya yang nelangsa karena dapet giliran 15 Agustus bisa submit ke 17 Juli, karena 1 appointment di hari itu baru saja ditinggalkan. Tapi, tetep pake doa, semoga ga keduluan yang lain. Miracles still happen!!!

Masalah selanjutnya adalah agen yang ‘ngeyel’ harus pake Vertrag dan Einladung asli, padahal teman-teman saya bilang pake print out dari hasil scan boleh. Ini antara agen saya yang terlalu disiplin karena memang aturan bilang begitu atau saya yang kelewatan percaya teman? Saya diminta mengundur jadwal dan keberangkatan, karena dia butuh waktu 10 hari dan 4 hari lagi sampai dokumen itu sampai di Indonesia. Bisa gila!

Nah, setelah saya telpon Kedutaan Jerman, katanya ga harus pakai asli, scan-an boleh. Kalo mau asli ya gapapa, nyusul aja. . .

Ini yang saya persiapkan sebelum berangkat:

  • Antrag (Form Visa)—sebelumnya saya ga ngerti gimana ngisi yang bener, bisa didownload di http://www.jakarta.diplo.de/contentblob/3453968/Daten/1926/antrag_national.pdf
  • Sertifikat A1 asli dan 2 lembar yang sudah dilegalisasi Goethe Institut
  • Vertrag dan Einladung difotokopi dua kali
  • Fotokopi paspor 2 lembar
  • 2 Foto–80% wajah, latar belakang putih, ukuran 3,5 x 4.5
  • Print out appointment untuk lolos line 1, satpam Deutsche Botschaft Jakarta

)))))———————————————————-

Kantor kedutaan buka pukul 07.00, saya datang 07.15 via metromini 57 lanjut 640, berangkat dari Duren Tiga, Jakarta Selatan. Antrean di gerbang lumayan panjang. Saya baru boleh masuk pukul 08.15, setelah dua keluarga yang akan berlibur ke Jerman masuk semua. Baris lagi, antre diperiksa. Handphone ditahan, deg-degan mulai keliatan dari muka saya yang semakin tampak bodoh.

“Residen permit? Jam 8.30? Loket 4, ujung, silakan tunggu panggilan.”

*deg-degan nongkrong di depan loket*

“Novida. . . Semua dokumen sudah dibagi jadi dua? Antrag diisi lengkap? Kalo belum, kembali, nanti saya panggil lagi.” Ibu ini agak sadis, padahal masih pagi.

Setelah dokumen beres, sampailah pada sesi wawancara ditempat yang sama.

“Angkat telpon disamping. Dengar suara saya? Wie heissen Sie? Bla bla bla.”

Dia tanyanya masih seputar nama, tanggal lahir, berapa lama belajar bahasa Jerman, lancar. Dannn, saya tiba pada pertanyaan yang ga jelas, atau tepatnya saya ga tahu dia ngomong apa. Daripada saya tampak lebih tolol, saya jawab aja, “Sie hat zwei Kinder, Phillip und Shopie. Sie sind zweillinge, 6 monaten.”

“Loh, saya tanya, kamu itu nanti ngapain aja di sana? Kok jawabnya dua anak, kembar, Sofi, apa, apa, gimana?”

“Entschuldigung. Kinderbetraurung.”

“Waduh, itu yang gini-gini *isyarat semacam memercikkan air suci*.”

“Oh, ja, Kinderbetreuung.”

“Nah, ini baru benar.”

*Olaolo*

Pas ditanya kenapa pengen ikut aupair, saya jawab kalo saya suka Jerman, ingin belajar budayanya, bahasanya. Dan, kalo saya ke sananya ng-Au Pair saya bisa hidup gratis *mringis*.

“Oke. Biayanya tujuh ratus delapan puluh ribu,” kata si ibu.

FYI, di situs resmi Deutsche Botschaft Jakarta biaya yang harus dibayarkan untuk visa sebesar 60 €, dan pagi itu kabarnya se-euro Rp 12.800, yang kalo dikalikan hasilnya Rp 768.000. Etapi, ternyata udah jadi Rp 13.000 😀

“Paspor kamu saya kembalikan. Nanti akan dihubungi kalau visa selesai, maksimal 6 minggu. Jadi, jangan pesan tiket pesawat dulu,” itu pesan terakhirnya.

Akhirnya, proses tuntas pukul 10.45 WIB. Lama banget, kan?! Masuknya aja 08.15 WIB. Di sana saya ketemu sama yang mau ng-Au Pair juga loh. Dia dapet daerah Dachsenhausen, ga jauh parah dari daerah saya nanti, Kelsterbach. Jadilah kita saling menguatkan. Huhuhuuu. . .

Nah, karena kereta saya berangkat pukul 16.10 via Brantas dari Pasar Senen, jadinya saya batal jalan-jalan, cuma sempat ke Gramedia Grand Indonesia. Selesai menjama’ shalat dhuhur dan ashar, berburu kopaja 15 menuju terminal bus Pasar Senen.

O iya, karena ibu asuh saya nulis tanggal di Vertrag dan Einladung ‘ab Visumerteilung’, pertugas visa ngasih option pengajuan the date of departure di Antrag tanggal 1 September. Jadi, sekarang waktunya ngitung utang. Utang uang dan utang perasaan! #eaaa

Iklan

44 Comments Add yours

  1. haloo,

    senin kemarin saya baru urus visa buat aupair ke jerman. nah, di vertrag tertulis kalo saya akan berangkat ke jerman tgl 26 jan 2014. sementara saya baru dpt vertragnya tgl 11 desember. salah saya juga sih, baru ngurus paspornya tgl 9 des hahaha parah yaa. jadi saya ga tau nih harus bikin termin segala, kirain lgsg dateng aja gitu hehehe. ternyata termin ini ga main2. jadi malemnya saya berniat bikin, nah ternyata sampai akhir desember itu udah ga ada yang kosong. bahkan sampe tgl 13 januari. tapi berkat doa yang tulus dari teman, keluarga, dan saya sendiri pastinya hehehehe, miracle did happened, saya bisa ke botschaft tgl 23 desember. pas di kedutaan sih lancar2 aja, semua berkas lengkap. krn banyak hari libur jadinya berkas saya baru bisa dikirim ke jerman tgl 8 januari. sedangkan di ketentuan ngurus visa permohonan hrs dilakukan min 8 minggu sblm keberangkatan. kalo baru tgl 8 kan jatuhnya baru 2 minggu. saya takut banget nih, ditolak. kira2 menurut kamu gimana.

    salam kenal,

    Dina

    1. Novida D Airinda berkata:

      Hallooo, salam kenal juga. Seneng deh ditanya begini. Hehehe.
      Visa ditolak itu hampir ga mungkin kalo kamu ga ada masalah di administrasi dan wawancara. Aku 3 minggu jadi, padahal petugasnya bilang 6 minggu. Kamu dapet keluarga di kota besar ga? Kalo di kota memang lama, soalnya jadi tujuan banyak orang. Temenku yang dapetnya di desa 2 minggu udah jadi. Semangat dan doa terus aja, yak 😀
      Etapi sampaikan juga masalah ini ke gastfam kamu. Viel glueck 😉

      1. ogituuu, jadi ga masalah kan kalaupun baru ngurusnya 1 bulan sebelum keberangkatan? aku di lichtenau, baden-wuerttemberg. kalo ga salah itu agak di desa, di selatan jerman. kalo kamu dimana?
        okee trimakasih sarannya yaa 😉

      2. Novida D Airinda berkata:

        Aku juga di BW loh, di Isny im Allgaü, lebih selatan lagi. Jauh. Selamat datang di Jerman Selatan. Salju Januari bakal tebal 😀

  2. dinche berkata:

    hai, aku lagi nyari2 termin untuk bulan depan, tapi fullnya sampai 15 januari, sedangkan sy sdh hrs berangkat awal februari:( kalau perjanjiannya saya bikin di web pakai jenis visa lain bisa ga ya? ngaruh ga pas dipanggil ke loket nanti?

    1. Novida D Airinda berkata:

      visa lain? jangan dong. urusan visa itu rumit. begitu sampe Jerman masih urus ini itu sampe dapet semacam KTP sementara, prosesnya hampir 2 bulan. saranku sik, tongkrongin aja itu appointments sambil berdoa, semoga ada yang mundur dan kamu bisa langsung submit. pastikan juga semua siap, sekali pun kalo kamu harus berangkat besok pagi. semangat 😀

  3. dinche berkata:

    maksudnya bukan ngurus visa yang lain, tapi termin nya aku ambil visa lain. bisa ga ya? udah tak pantengin terus eh tanggalnya semakin bergerak ke belakang hehehe

    1. Novida D Airinda berkata:

      Lah, jadi kamu ga plot yang tgl 15 kemarin? Dududu. Ya nunggunya jangan gitu juga 😀
      Termin visa lain, bakal diurusnya juga lain. Kan ngantrinya berdasarkan loket, Mbak. Ga bakal dipanggil dong kamu di loket residence permit.

  4. dinche berkata:

    aku ambil sih yang 15 kemarin. tapi sama agen ku ktnya family nunggu sampai bulan februari 😦 takutnya dia ga mau nunggu lagi:( miris.. hiks. takutny bablas selesai sampe maret 😦

    1. Novida D Airinda berkata:

      Gini deh. omongin dulu sama GF kamu, masalahmu ini itu. syukur kalo dia mau nunggu dengan kemungkinan yang visa jadi lebih dari Februari. kalau engga, buruan cari lagi. Ga asyik kalo kita tinggal tunggu visa keluar tiba-tiba dianya main batal gitu aja. Lagian buat urus visa itu kalo dirupiahkan mahal abis, Mbak. Sukses yak 😀

  5. dinche berkata:

    mba, jadi itu nanti kebawa sampai loket ya? kalau kita omongin sama satpamnya bisa ga ya biar antrian ditaruh di loket residence permit? heheheh. sedih galau gundah apes ni. proses nya gimana ya mbak mulai dari satpam??

  6. dince berkata:

    say, kmrn itu butuh skck sama surat dokter jg ga???

  7. dince berkata:

    dokumen dibagi 2 maksudnya? yang asli dan yang fotocopy ya?

    1. Novida D Airinda berkata:

      Kan semua dokumen dikopi 2 kali, terus dijadikan 2 bendel juga. Gitu maksudnya. Sama yang asli disendirikan. Jadinya ada 3 bendel.

  8. dince berkata:

    oh begitu. iya deh makasih ya 🙂 btw, aku dapet termin buat besok 😀

    1. Novida D Airinda berkata:

      Horeeeee!!! Viel glück 😀

  9. dince berkata:

    makasih ya mba. soalnya cerita tentsang proses visa yang paling update ya di blog mbak, hehehe. jd maap ya banyak nanya :D. Vielen Dank

    1. Novida D Airinda berkata:

      dapet GF kota mana jadinya? aku di Jerman bagian selatan. nanti kalo udah di Jerman kita ketemu yak. Syukur deh kalo kamu ke sini bawa makanan Indonesia buatku juga. hahah. puas-puasin kuliner sebelum berangkat 😀

  10. dinche berkata:

    Hai kmrn aku udh apply visa. Tp aku hopeless bgt. Gra2 intrview sm native speaker yg ngmg gaje bgt. Dia bkn ngmgn prckpn dasar tp malah ngmgn studi aku. Dan alhasil aku kesusahan jawab. Ada yg intrview jg sblm aku, abs intrview dia lgsg nangis. Aku jg jd ikutan mau nangis. Gmn ya klo visa kita ditolak?

    1. Novida D Airinda berkata:

      kalo visa ditolak sik datang lagi buat interview ulang. nanti dikasih tahu kok misal harus ngulang. usahanya udah selesai, sekarang tinggal doanya 🙂

  11. dinche berkata:

    oh begitu? memangnya bisa untuk interview ulang? iya, ini deg deg an bangett… menurut kamu kalau Neu Isenburg itu visanya bisa cepet ga yah? hehhe

    1. Novida D Airinda berkata:

      Bisaaa kok. Bisaaa 🙂

  12. dinche berkata:

    bisanya yang mana nihpu? interview ulang atau visanya cepet hehehe. punya id chat ga say? apa aja, line, wa, ym, hehhehe

    1. Novida D Airinda berkata:

      novairinda buat line sama gtalk-nya. Awas lho, aku todong kamu sebelum berangkat ke Jerman. Hahahaha 😀

  13. dinche berkata:

    hahhahha. ok. mudah2an jadi berangkatnya. abis hopeless banget T______T

  14. Syncletica Wi berkata:

    halloo…aku kebingungan cara isi application residence permitnya nihh…bisa bantu ngga?
    thank you so much…

    1. Novida D Airinda berkata:

      kamu bisa bawa sampe ke loket kok, nanti dijelasin sama dia. aku dulu juga ga ngerti, terus dibantu ngisi sama petugasnya. hehehe.

  15. halo mba, aku candra dari bogor. aku mau ikut Au-pair ke jerman tahun depan (setelah lulus kuliah). jadi tahun ini sibuk ngurusin persyaratannya (kursus bhs. jerman untuk dapetin A1) 🙂 mau tanya dong, karena orang2 disekitarku gak ada yang tahu banyak tentang program Au-pair ini (kurang informasi bingit, dari internet kadang gak lengkap :().
    kontrak Au-pair itu bisa kita dapat dimana si mba? (aku ga pake agen (lumayan mahal)).
    terus kalau untuk paspor, aku bisa pake paspor biasa gak? ko di internet ada orang posting harus buat paspor Aupair ya?.
    vielen dank mba..
    salam kenal :D:D
    dibalas yaa, pleaseee 🙂

    1. oh iya ada lagi, cari GF nya yang trusted itu di website mana? atau emang harus pakai agen ? 😦

      1. Novida D Airinda berkata:

        menurutku, ga ada jaminan apa-apa dari website atau agen manapun. semoga beruntung. siapin mental aja yak 😀

    2. Novida D Airinda berkata:

      kontrak aupair: https://www.aupair-world.net/au_pair/au_pair_contract dan ini urusannya gastfamilie, bukan kamu. Paspornya biasa, yang paspor ijo. Nah, pas ngajuin visa ke kedutaan Jerman kamu harus ngiri form http://www.jakarta.diplo.de/contentblob/3453968/Daten/1926/antrag_national.pdf

      btw, banyak agen gratis kok, tapi agentur Jerman. googling aja. . .
      Selamat berjuang 😀

  16. nah, mba aku sudah coba liat-liat web yg kontrak tadi, eh ada pilihan “register as an Aupair”. kita harus regist ke web itu dulu kalau mau jadi Aupair? atau kita cari GF dulu dimana aja, trus pas udah dapet, kita instruksiin GF kita buat baca kontrak di web itu?

    1. Novida D Airinda berkata:

      daftar sekalian aja, itu termasuk web besar kok. banyak pilihan familie di sana. btw, kamu jangan sok tahu pake nyuruh mereka baca kontrak. hahhah. mereka tahu kok.

      1. hahahaha, iya ya (aduuh candra candra :D) pasti dy udah ngerti kalau mau pake aupair.
        btw mba, I asked a friend about the web and she told me that her profile was not accepted by the web (jadi horror dengernya). berarti kalau kita ga keterima di web itu profilmya, gak bisa cari GF dong…
        minta tipsnya dong biar approved profil di webnya :(..

  17. Novida D Airinda berkata:

    ga ada tips. cukup baca aturan dan ketentuan berlaku saja. dan, jangan banyak tanya sebelum usaha cari tahu sendiri. thanks 😀

  18. Anonim berkata:

    oke kaaa.. 🙂
    vilen vielen dank 😀
    ich hoffe, dass wir uns treffen koennen.

  19. hallo mba novi. udah aku coba lho ke aupairwold nya.
    tapi balasan mail yang aku dapat, “your profile has not been accepted” artinya ga diterima atau belum diterima?
    kalau belum berarti bisa reregist dong?

  20. Anonim berkata:

    Mba, biasanya kalau interview yang bener itu harus jwaba apa ketika ditanya kenapa jadi aupair di jerman? visa saya ditolak gara2 di interview saya salah jawab. baiknya gimana ya? ngajuin lagi berarti buat apointment baru lagi ya?
    Terima Kasih

    1. Novida D Airinda berkata:

      Visa ditolak karena interview? Ah, masak? Bukan karena dokumen yg belum lengkap? Pastikan dulu kesalahanmu apa. Motivasi apa saja ga ada yang salah kok. Kalo mau urus visa lagi ya booking jadwal lagi. Atau, coba tanya langsung ke kedutaan Jerman, bisa via tlp atau email.

  21. ririn katrin berkata:

    Hallo Mba. Saya kemarin ngajuin visa dan ditolak gara2 salah jawab saat interview. Harusnya jawaban terbaik saat ditanya kenapa jadi aupair di jerman apa ya mba? saya kebingungan karena yang interview kan orang jerman dan by phone itu … grasak grusukkaya orang lg showeran 😦

    1. Novida D Airinda berkata:

      Jawaban terburuk dan terbaik itu ga ada. Hehehehe. Sesuaikan aja sama motivasimu yang sebenarnya apa 😀

    2. Vihana berkata:

      Hai ririn, proses visamu terus gmn stelah ditolak? Ttep apply lg dan brgkt ke jerman ? Saya jg kmrne ditolak awal Januari 2017 utk visa au pair..

Opo Jaremu?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s