(Bukan) Merundung di Bandung

Segala puji bagi Sang Pemilik Hidup, yang merancang kehidupan saya sedemikian rupa.

Belakang ini saya sadar, kenapa keputusan saya pergi ke Bandung dibilang sinting sama teman-teman. Saya datang ke kota yang tidak saya kenal, tanpa kerabat dan teman pula. Ada sik kenalan satu orang, yang sempat ketemu di Kediri, namanya Nisa Rasyida, dia banyak bantu survival saya di awal seperti ngasih tumpangan rumah sekaligus makan gratisan. Hahahah. Ditambah lagi, saya sebenarnya juga belum tahu mau menyambung hidup di Bandung pake kerja apaan nantinya. Jangankan rencana sampai ke situ, rupa Bandung yang sebenarnya kayak gimana aja saya ga tahu, karena sebelumnya emang belum pernah ke kota ini. Kamar kos pertama di Pajajaran itu pun saya ng-deal jauh sebelum hari kedatangan, modal percaya doang tanpa survey lokasi.

Jadi, waktu itu saya punya pilihan dua kota tinggal baru—jumlah ini saya tentukan sendiri: Jogja dan Bandung. Bedanya, setelah saya analisis secara kasar kehalus-halusan, Jogja lebih aman agak jelas dalam bayangan dibanding Bandung. Artinya, ya saya pilih Bandung.

Maka Bandung di awal pun punya sederet cerita keren. Jadi, begini ceritanya…

Satu bulan pertama saya terobsesi untuk berkenalan dengan segala genre makanan. Panganan ala Bandung yang berekspansi ke Surabaya emang seabrek dan terkenal enak, tapi pasti dong lebih banyak lagi yang ternyata beneran baru dan rasanya pun juara. Apalagi waktu itu tabungan saya masih lumayan kan, jadi ya gasak saja—btw, berdasarkan harga makanan juga saya menyimpulkan bahwa biaya hidup di Bandung lebih murah dibanding Surabaya, apalagi Malang. Panteslah kenapa tiap akhir pekan Bandung padat, mungkin karena makin banyak juga OKB yang milih menghabiskan uangnya di sini.

Suatu hari saya pernah lihat si penjual lotek ngeracik bahan, dan salah satu isian lotek ini telo kuning mentah. Iyes, ubi jalar yang kriuk-kriuk itu sengaja dimakan gitu aja. Agak gimana gitu, masak iya ubi mentah??? Tapi setelah saya coba sendiri, ternyata ga seaneh yang saya pikirkan kok. Konon statusnya menggantikan pepaya yang setengah matang, ada rasa manisnya segala. Ya, penyakitnya orang baru sih ya, begini ini. Berasumsi terlalu dini. Tapi, kan justru di situ esensi dan sensasinya. Makin ke sini sayanya semakin menikmati setiap keheranan-keheranan yang berdatangan.

Ketakjuban saya berlanjut pada etika berlalu lintas. Orang sini kalem loh. Sabarnya mereka sampai bikin saya ngelus dada. Saya pernah pernah naik angkot yang bempernya disundul motor, sopirnya biasa aja, cuma ngeliatin doang dari spion. Apalagi kalo pas macet, ya tetep, suasananya biasa gitu aja. Hahahah. Sebagai anak didikan jalanan Surabaya, saya selalu punya alasan untuk bersyukur di tengah kemacetan kota ini yang tenang. Ga ada erangan klakson, umpatan jahat, apalagi serobotan ngawur—saya pake standard Surabaya untuk gejala-gejala itu.

Ada satu peristiwa yang saya kagumi pas jalan kaki dari Togamas W. R. Supartman ke rumah kos di Baladewa. Hampir setiap saya turun dari trotoar, mobil bisa berhenti gitu aja dan kasih saya kesempatan buat nyeberang. Ajaib! Entah itu kebetulan yang muncul berulang atau memang begitulah yang sebenarnya. Dan, ada keajaiban lain lagi tentang jalan raya di sini. Di perempatan besar, semacam perpotongan Pasupati – Dago dan Surapati – Pahlawan, kendaraan dari dua arah berlawanan itu jalannya barengan. Jadi, misal saya mau belok kanan maka harus cari peluang yang tepat supaya ga tabrakan sama kendaraan dari arah lawan yang mau lurus. Dan itu aman sentosa gitu aja, santai mereka jalannya. O iya, btw di Bandung ini banyak juga kok perempatan di zona padat yang tidak ber-bangjo, tapi ga ada macet yang berarti, pengguna jalannya pada sadar diri.

Selanjutnya yang jadi persoalan spesial dan ga pernah selesai dibahas oleh pendatang: bahasa. Banyak kosa kata Sunda yang mirip dengan Jawa, tapi bisa jadi beda arti juga sik. Hahahah. Atau sama tapi beda strata. Seperti mangan dan dahar, kedudukan si kata ini saling bertolak belakang. Buat saya ngomong ke orang tua “dahar” itu sopan, tapi kalo si neneknya ternyata orang Sunda ya saya bakal digampar.

Bahasa yang universal itu cuma senyuman kalau kata saya. Hahahah. Malah beberapa hari ini saya sering senyum kebablasan (baca: ngakak) sendiri pas belajar bahasa Sunda. Saya punya kesulitan membaca. Kata “di diek” itu sudah saya kenal sejak lama, tapi baru tahu tulisannya setelah bulan ketiga di Bandung. Waktu itu saya main di kali yang ada di bawah jembatan, dan ada kertas yang digambarin sepeda motor, tulisannya “parkirna di dieu”. Nahloh. Saya yakin, orang Sunda kalau belajar bahasa Perancis pasti gampang.

Akhirnya, masuklah saya sekarang di bulan ketujuh. Ga terasa juga. Dulu, dua bulan pertama hidup saya lempeng jaya, ga punya teman soalnya. Januari Februari masih normal terkendali. Tapi, mulai Maret gitu sampai akhir April ini ritme hidup saya jadi begitu hektik. Selain berhubungan dengan hajat pribadi demi menyambung hidup, ini juga karena saya lagi ikutan kelas film, yang memeras pikiran dan perasaan—drama alert. Bahkan, sejak di Bandung, tepatnya tiga bulan terakhir, hampir tiap bulannya saya sakit-sakitan. Hahahah. Ga keren banget yah.

Pernah saya sakit paling aneh, dua minggu. Saya bisa demam-normal-demam dan suka berhalusinasi semacam badan ini melayang-layang. Hahaha. Btw kalau ditanya sakit apa saja, saya ga tahu pastinya. Cuma bisa ngira-ngira dari riwayat penyakit sik. Selain ga suka dokter, saya orangnya ogah tanya ke Oom Google, karena analisis yang dia kasih bisa sangat mengerikan. Hmmm, atau, bisa jadi penyebabnya karena berhenti ngeblog. Bisa.

Hidup berpindah semacam ini tuh terasa asyik buat saya, makanya cita-cita saya jadi nomad. Jadi, agak sangat ga mungkin kalau sepulang dari pergi jauh yang kemarin itu sayanya malah balik tinggal di rumah orangtua. Janggal dan lucu gimana, gitu. Bolehlah siapa saja bilang, “kan, kamu anak perempuan, ya ga papa dong kalau akhirnya pulang.” Btw, sampai bulan lalu teman-teman saya masih bantu nyari kerjaan di Surabaya tanpa diminta, biar saya kembali lagi. Soal ini bakal saya ceritakan di postingan selanjutnya kali yah.

Dan kabar gembiranya lagi, saya sekarang sudah menemukan keluarga baru di Bandung, teman-teman tersayang yang tidak saya duga bagaimana cara mereka didatangkan. Perlahan, orang-orang itu menjadikan kota ini laiknya rumah sungguhan buat saya. Dan, inshaallah saya akan tinggal di sini lebih lama lagi. Hehehe.

Duh, matur sembah nuwun, Gusti…

Iklan

7 Comments Add yours

  1. papabackpacker berkata:

    Bandung ya, pernah tuh main-main ke Bandung. Kotanya asik, dijalanan banyak sesuatu yang kreatif yang nggak ada di kota lain dan yang paling asik, suhunya nggak sepanas di Jawa Tengah atau Jawa Timur ya hehehe

    1. Novida D Airinda berkata:

      Nah, itu salah satu alasan kenapa Bandung jadi pilihan. Hehehe. Btw soal suhu, kalo Jawa Tengahnya di Dieng dan Jawa Timurnya di Bromo, kayaknya Bandung malah kalah dingin dong :p

      1. papabackpacker berkata:

        Tapi kalau week end masih seasik hari biasanya nggak sih? Kan kalau di tv tv banyak yang ngomel kalau week end Bandung macet parah gitu. Wah kalau itu beda lagi lah ya hehehe

      2. Novida D Airinda berkata:

        Iyes, macetnya banget. Seperti bukan Bandung. Huhuhu. Kalo ga punya stok sabar, ya lebih baik pergi pagi atau nunggu pas hujan. Kalo hujan turun jalanannya juga agak sepi jadinya 😀

      3. papabackpacker berkata:

        Duuuh udah mulai terbiasa jadi warga Bandung nih kayaknya, sampai-sampai trik yang kayak gitu juga tau hehehe

  2. Anonim berkata:

    Sudah ku duga km bakal jatuh cinta ma kota bandung…. sperti q yg menjadikan bogor rumah ke 2 ku dsni itu indah…. walau kdang macete gak ketulungan hahhahahaa….

    1. Novida D Airinda berkata:

      Ini Mega yah? Iyaaa. Aku ga mau patah hati sama Bandung, dan alhamdulillah ternyata ada alasan untuk tetap bertahan lebih lama di kota ini. Ditunggu kedatangannya, Megaaa. Dan si Mas Dukinya juga 😀

Opo Jaremu?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s