Review Indomie Taste of Asia: Tom Yum

Bagi kita mie instan itu makanan biasa, justru sebaiknya, malah sebaiknya dihindari. Tapi, bagi saya yang tengah memanggil kembali memori semasa susah di Jerman, indomie adalah simbol nasionalisme. Dan memang, makanan itu bukan hanya soal identitas, tapi juga punya kekuatan melintasi batas kenangan.

Tepatnya November 2013 pas saya gilanya sama varian indomie Taste of Asia, penyebabnya cuma gara-gara buzzer di twitter. Rupanya merek mie instan yang merajai pasar luar negeri ini rilis tiga rasa baru: Bulgogi, Laksa, dan Tom Yum. Sedangkan saat itu indomie di Jerman hanya menjual mie-mie rasa legendaris, dengan indomie jumbo biru sebagai produk terenak dan termahalnya.

Mengingat bahwa makanan punya hubungan spesial sama psikologis seseorang, saya pun terobsesi sama indomie rasa luar negeri itu. Tapi, sudah dipastikan lah ini jenis obsesi sulit untuk segera kesampaian. Hahaha. Hingga akhirnya waktu berlalu, dan baru kali ini saya bisa mencicipinya. Hihihi.

Sebelumnya, saya berterima kasih kepada Ibu Teny yang sudah membelikan mie ini untuk saya, tersebab keberadaannya sekarang mulai langka.

DSCF1551

Jika kita tilik dari kemasan, pilihan bahan pembungkusnya sama dengan indomie keriting series, varian pendahulunya. Dominasi warna merah dan kuning yang mencolok pun jadi undangan khusus agar setiap mata tertuju padanya. Menarik. Walau berat bersih–yang tertulis–85 g, tapi saya tidak keberatan juga dengan ukuran kemasannya yang tampak terlalu besar dibanding isinya. Bukankah ini salah satu cara untuk menunjukkan kelas? Karena harganya memang relatif mahal yah, Rp 4.050/bungkus, 2 kali harga indomie biasa.

Barangkali di dunia ini memang tidak ada ritual baru yang harus kita perbarui dalam memasak mie instan. Jadi, sebagai anak indekos yang berpengalaman selama belasan tahun, tidak penting lagi bagi saya untuk membaca intruksi cara memasak yang tertulis di  sisi belakang kemasan. Tapi kali ini saya harus membacanya, karena hari ini bertepatan dengan hari buku. #eaaa

Penampakan mie yang bulat besar agak pucat ini seru, beda dari mie biasa yang sulurnya kecil dan agak mengkilap. Saya menyempatkan memakan mentah serpihan-serpihan mie yang rontok di dalam bungkusnya. Enaaak. Rasanya asin gurih dan kriuknya lebih empuk, tidak terlalu renyah. Walau saya pikir tidak terlalu menarik misal dimakan mentahan doang.

Setelah semua oke, saya ingat lagi pada zaman ketika memakan mie instan adalah ritus yang membuat saya merasakan kembali nikmatnya dunia. Ah!

Mie kuah rasa tom yum rupanya punya rasa yang lucu. Kuahnya asam pedas, merah, berminyak, dan gurih. Tekstur mie yang lembut dan besar pun enak, karena tanpa kuah pun sesungguhnya dia sudah punya rasa dasar yang asin. Mie-nya juga ga gampang putus, kok. Sedangkan baso udang, jamur, dan sayuran kering yang tergabung dalam bahan pelengkap pun cukup mampu untuk mempercantik sajian mie instan ini. Walau sayang, potongan pipih bulat yang agak pahit tidak agak jadi kejutan, tak senikmat harapan.

Mirip rasa tom yum yang sebenarnya? Ah, maaf kalau soal itu, saya sendiri belum pernah merasakah tom yum asli. Pernahnya mie instan “Yum Yum” rasa tom yum, mie instan merek Thailand yang dijual bebas di supermarket Jerman–sedangkan indomie kita baru dijual di supermarket Asia saja.

Iklan

One Comment Add yours

  1. merstik berkata:

    ini enak bgt tapi udah langka 😢

Opo Jaremu?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s